Direktori Saujana Pusaka Indonesia

Saujana Subak di Gianyar

 

Kondisi/informasi umum:

Kabupaten Gianyar membentuk wilayah pertanian dengan panorama yang indah, dimana banyak jenis tanaman bisa dikembangkan di wilayah ini. Selain itu, Kabupaten Gianyar kaya dengan peninggalan bersejarah dan terkenal akan kreativitasnya yang tinggi dalam bidang seni dan budaya, yang merupakan aset berharga.

Kehidupan masyarakat Gianyar sebagaimana masyarakat Bali pada umumnya dahulu sangat didominasi oleh kehidupan agraris berdasarkan sistem pertanian tradisional yang disebut Subak. Tidak hanya merupakan organisasi petani, namun juga melingkupi sumber air, bendungan, tata kelola air, pura dan beragam upacara adat yang terkait dengan setiap tahapan dalam kegiatan di lahan pertanian.

Subak  adalah sebuah kata dalam Bahasa Bali, yang pertama kali muncul dalam prasasti kerajaan Sukawana dari abad ke-11. Subak mengacu pada organisasi sosial budaya yang unik, swadaya, kelompok petani yang demokratis dalam berbagi tanggungjawab pengelolaan sistem irigasi.

Wujud Konsep Tri Hita Karana dalam Subak sejatinya adalah aspek teknis yang diterapkan dalam sistem subak untuk mengelola sistem organsasi dan sistem irigasinya, yang disesuaikan dengan aspek sosial yang berkembang di kawasan tersebut. Subak di Bali dapat juga dipandang sebagai suatu teknologi yang telah berkembang menjadi budaya masyarakat setempat, atau suatu teknologi yang sudah sesuai dengan fenomena budaya masyarakat setempat (Poespowardojo, 1993). Karena sistem subak dapat dianggap sebagai suatu sistem kebudayaan (teknologi yang sudah menjadi budaya masyarakat), maka elemenelemennya dapat dikaji berdasarkan subsistem pola-pikir/nilai, subsistem sosial, dan subsistem artefak/kebendaan.

Subak diakui oleh UNESCO pada tahun 2012 sebagai Saujana Pusaka Dunia yaitu ‘Cultural Landscape of Bali Province: the Subak System as a Manifestation of the Tri Hita Karana Philosophy’. Saat ini Subak menghadapi beberapa masalah dalam hubungan dengan perubahan internal dan eksternal seperti perubahan gaya hidup, urbanisasi, pendapatan petani yang rendah, menurunnya ketersediaan air di beberapa pengembangan wilayah, ekonomi dan pariwisata yang mendorong alih guna lahan. Sistem tradisional dan sistem hukum formal perlu bekerja sama untuk menegakkan perencanaan dan pelaksanaan.

Sejarah:

Prasasti Sukawana (Kintamani, Bangli) tahun 882 menyebutkan lahan pertanian huma (sawah) dan perlak (ladang), sementara Prasasti Klungkung tahun 1071 dan Prasasti Pandak Bandung (Tabanan) tahun 1072 telah menyebutkan istilah Seuwak yang akhirnya dikenal sebagai Subak.

 

Elemen-elemen Saujana:

Saujana Pusaka Subak meliputi elemen sebagai berikut:

  • Organisasi petani dan penggarap dengan susunan kepengurusan subak yang menjalankan organisasi secara demokratis. Peran yang diemban antara lain memusyawarahkan pola waktu tanam, pengadaan bibit, pupuk dan keperluan pertanian lainnya, serta mengatur pelaksanaan upacara adat terkait kegiatan pertanian. Di Gianyar organisasi Subak yang sudah diakui oleh UNESCO adalah Subak Pulagan, Subak Kulub Atas dan Subak Kulub Bawah.
  • Lahan pertanian baik sawah, kebun maupun tegalan. Subak memperhatikan kesuburan lahan dan kebersihan serta koordinasi antara pemilik lahan dan penggarap lahan.
  • Saluran air, baik saluran masuk (inlet) dan saluran keluar (outlet) yang diatur sebaik-baiknya oleh Subak untuk pembagian air yang adil, serta pengaturan pemakaian air sesuai kebutuhan. Hal ini juga meliputi pemeliharaan saluran air dari sampah dan pencemaran kualitas airnya.
  • Bendungan dan sumber air di hulu. Elemen hulu sama pentingnya dengan hilir karena menyangkut sumber dari mata air yang dipakai dalam memberikan kehidupan kepada tanaman pertanian. Pembangunan bendungan dan perawatannya secara gotong royong merupakan bagian dari kegiatan organisasi Subak.
  • Pura khususnya Bedugul yang berlokasi di sawah serta Pura Subak yang menjadi pusat berbagai upacara yang berjumlah 15 jenis mulai dari saat pemilihan bibit, menanam padi, memberi pupuk, panen dan saat melakukan penyimpanan di lumbung.

 

Nilai penting/signifikansinya:

Seperti dikemukakan di depan bahwa sistem subak berlandaskan Tri Hta Karana. Dalam konsep sistem kebudayaan, manifestasi Tri Hita Karana  yang melandasi sistem subak adalah analog dengan sistem kebudayaan. Parhyangan analog dengan sistem pola pikir/ nilai/konsep, pawongan analog dengan subsistem sosial, dan palemahan analog dengan subsistem artefak/kebendaan.

Pertama, dalam aspek parhyangan/subsistem pola-pikir,  kegiatan yang dilakukan subak adalah berkait dengan pelaksanaan upacara, kebersamaan/harmoni, kepercayaan adanya kekuatan spiritual yang ikut mengontrol/ mengawasi pelaksanaan kegiatan di kawasan subak, dll. Kedua, dalam aspek pawongan/ subsistem sosial, kegiatan yang dilakukan subak adalah mengatur organisasinya agar sesuai dengan kondisi lokal, adanya sanksi sosial bagi pelanggar aturan subak, adanya awig-awig subak, adanya kerjasama dalam pemanfaatan air irigasi, adanya pelaksanaan gotong-royong, dll. Ketiga, dalam aspek palemahan/subsistem artefak (kebendaan), kegiatan yang dilakukan subak  adalah membagi air irigasi secara proporsional, adanya sistem one inlet and one outlet, membangun bangunan suci pada kawasan tertentu yang dianggap rawan konflik, dll. Harus dicatat bahwa semua kegiatan subak tersebut, bertujuan dan menuju pada harmoni dan kebersamaan, sesuai dengan hakekat Tri Hita Karana tersebut. Kajian di atas (yakni melalui kajian dari aspek pola pikir/nilai/konsep, aspek sosial, dan aspek artefak/kebendaan) dapat dimanfaatkan sebagai bahan untuk mengkaji organisasiorganisasi yang menyebut dirinya dengan sebutan “subak”.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kegiatan yang dilakukan pada sistem subak adalah kegiatan-kegiatan yang analogis dengan implementasi dari kebudayaan Bali. Sementara itu sistem subak pada hakekatnya adalah salah satu wujud dari sistem kebudayaan Bali. Wajarlah kalau disebutkan bahwa eksistensi subak dengan segala kegiatan yang dilakukan adalah suatu wujud untuk melestarikan kebudayaan Bali. Persoalannya saat ini adalah bagaimana caranya agar sistem subak di Bali tetap dapat eksis dalam rangka melaksanakan dharmanya melestarikaan kebudayaan Bali.

 

 

Gianyar merupakan salah satu kabupaten di Bali, yang merupakan kerajaan tertua dari kerajaan-kerajaan Bali yang bersejarah. Gianyar memiliki kehidupan budaya yang kuat. Agama Hindu erat terintegrasi dalam kehidupan dan budaya sehari-hari masyarakatnya. Aturan agama dan ritual yang tertanam dalam kehidupan keluarga mereka, interaksi sosial, seni, profesi dan pekerjaan sehari-hari. Prinsip dasar dalam kehidupan bernama Tri Hita Karana yang sangat menekankan keharmonisan hubungan dengan Tuhan, keharmonisan dengan sesama manusia, keharmonisan dengan lingkungannya.
Nama Info Kontak
Catrini KubontubuhBadan Pelestarian Pusaka Indonesiabalikuna@yahoo.com
Prof. Wayan WindiaKepala Pusat Kajian Subak, Universitas Udayanawayanwindia@ymail.com
Dr. I Gede SedanaRektor Universitas Dwijendragedesedana@gmail.com

Saujana Kampung Bajo Torosiaje

Kampung Bajo Torosiaje berada di perairan Teluk Tomini, sekitar 345 meter dari pantai terdekat. Kampung ini merupakan bagian dari wilayah Kecamatan Popayato, Kabupaten Pohuwato, Provinsi ...

Saujana Subak di Gianyar

Gianyar merupakan salah satu kabupaten di Bali, yang merupakan kerajaan tertua dari kerajaan-kerajaan Bali yang bersejarah. Gianyar memiliki kehidupan budaya yang kuat. Agama Hindu erat terintegrasi ...

Saujana Dieng

Dataran Tinggi Dieng, Jawa Tengah terletak terletak di ketinggian 2.093 m dari atas permukaan laut, sebuah kawasan yang subur karena terletak di kawasan gunung vulkanik yang masih aktif. Selain ...

Saujana Pusaka Bau Bau (Keraton Buton)

Benteng Keraton Buton merupakan kawasan pusat pemerintahan Kesultanan Buton. Kawasan benteng Keraton memiliki potensi saujana yang terdiri dari lanskap, panorama alam, sejarah dan budaya, diantaranya ...

Saujana Kampung Adat Ratenggaro dan Wainyapu

Kampung Adat Ratenggaro dan Wainyapu berada di tepi pantai di Kecamatan Kodi Bangedo, Kabupaten Sumba Barat Daya, NTT. Elemen saujana yang ada di kedua kampung adalah permukiman kampung adat, makam, ...

Saujana Pusaka Karangasem

Kabupaten Karangasem terletak di bagian timur Pulau Bali. Saujana pusaka Karangasem meliputi bentang alam berupa gunung, bukit, sungai hingga pantai. Pemanfaatan sumber daya alam menjadi tegalan, ...

Saujana Trowulan

Sebaran tinggalan Kerajaan Majapahit membentuk saujana pusaka berupa kawasan dengan integrasi pusaka ragawi, tak ragawi, alam dan integrasinya dengan dinamika masyarakat masa kini. Pusaka ragawi ...

Saujana Magelang

Kota Magelang, adalah area yang berada di palung dataran Kedu dengan tujuh gunung, Bukit Tidar dan dua sungai dalam satu sistem kesatuan sebagai inpirasi dalam pembentukan ruang dari waktu ke ...

Saujana Borobudur

Saujana Borobudur adalah kawasan yang melingkupi Candi Borobudur sebagai pusatnya, dengan lingkungan geografisnya dikelilingi oleh gunung-gunung seperti Gunung Merapi, Merbabu, Sumbing, Sindoro, ...

Saujana Imogiri

Saujana Pusaka Batik Imogiri, Yogyakarta, merupakan sebuah sistem eko budaya yang menunjukkan hubungan erat antara rakyat dan keluarga kerajaan, antara seni rakyat dan budaya kerajaan serta antara ...

Saujana Cirebon, Jawa Barat

Cultural landscape Cirebon berada di wilayah Jawa Barat, mencakup wilayah Kota Cirebon, Kabupatern Cirebon, Indramayu, Majalengka dan Kuningan. Bentuk bentang alam yang unik pengaruh kebudayaan dari ...

Saujana Sawahlunto

Penemuan batu bara di Cekungan Ombilin di tahun 1868 mengarah pada kebutuhan membangun infrastruktur teknologi tinggi, terutama ketika dihadapkan dengan kondisi geografis dan geologi ...

Saujana Toba

Pusaka saujana Toba adalah suatu kawasan bentukan letusan gunung purba yang meliputi kawasan budaya Batak dengan ruang fisik bentang alam geopark Toba dan sistem sosial yang dikenal dengan Dalihan Na ...